Bahaya di Gerbang Tol Otomatis

Toyota Semarang - Bagi anda yang sering bepergian keluar kota dan harus menggunakan jalan tol untuk memperlancar perjalanan anda perhatikan hal ini, PT Jasa Marga Tbk selaku operator jalan tol saat ini memang sedang gencar membuat Gerbang Tol Otomatis (GTO) di setiap gerbang. Bahkan di beberapa ruas, Jasa Marga tidak lagi menghadirkan gerbang untuk transaksi tunai. Seperti di gerbang tol Semanggi 1 atau gerbang Karang Tengah Barat 1 dan 2. Setiap kendaraan yang ingin melintas wajib melakukan transaksi non tunai.

Hal ini sejalan dengan program pemerintah yang sedang gencar menggalakkan transaksi non tunai di segala aspek. Di lain sisi, proses transaksi saat melewati gerbang pun jadi lebih cepat sehingga bisa mereduksi panjang antrean.

Namun, setiap kebijakan tentu ada sisi negatifnya. Misalnya masih banyak pengguna tol yang masih belum tahu bahkan purapura tidak tahu akan keberadaan jalur khusus ini.

Sebenarnya Jasa Marga sudah menyiapkan infrastruktur akan keberadaan GTO ini. Seperti di gerbang tol Karang Tengah sudah disediakan rambu yang jaraknya 500 meter sebelum gerbang tol. Pada rambu itu, disebutkan untuk pengguna GTO gunakan lajur kuning. Selain itu, di jalan juga tersedia lajur yang dicat kuning untuk memperjelas lajur khusus GTO.

Meski rambu sudah tersedia, cat warna mencolok di jalan tersedia serta gerbang GTO sudah jelas terpampang, masih ada saja pengguna mobil yang salah masuk ke lajur GTO. Akibatnya ada mobil yang sudah masuk ke lajur tapi terpaksa mundur karena tidak punya kartu e-toll.

Gerbang Tol Otomatis
Gerbang Tol Otomatis
Jangan angkat kartu sampai lampu hijau menyala    Di gerbang sudah sangat jelas kalau lajur ini khusus transaksi non tunai
Lalu bagaimana menyikapi hal tersebut? Bila Anda memang sudah dalam antrean, sementara mobil di depan tidak punya kartu e-toll atau bahkan memiliki tapi saldo tidak mencukupi, satu-satunya cara, mau tidak mau, Anda memberikan kartu e-toll agar gerbang terbuka dan menagih uang senilai yang telah digunakan penguna mobil di depan Anda.

Namun, perlakuan di atas berlaku hanya untuk gerbang metode terbuka, seperti gerbang masuk atau gerbang keluar seperti tol dalam kota, tol lingkar luar Jakarta atau tol Jakarta-Merak.

Sementara untuk tipe gerbang tol tertutup seperti tol Jagorawi atau ruas tol Cikampek setelah Cikarang Utama, jangan sekali-kali memberikan kartu e-toll pada pemakai jalan di depan Anda.

Karena di ruas tol seperti ini, ketika masuk Anda diminta untuk menempelkan kartu ke mesin pembaca tanpa harus mengambil kartu tol. Sehingga saat keluar, mesin pembaca akan membaca dari mana gerbang asal. Bila Anda memberi ke pengguna jalan di depan, Anda sendiri yang rugi karena tidak akan bisa keluar dari gerbang.

Harga Cash / Kredit Toyota Calya, Agya, Avanza, Rush, Fortuner, Innova, Sienta, Yaris di Semarang Demak Purwodadi Kendal Ungaran, silakan hubungi mas DONNY :
Respon Cepat Telp/WA : 0812-2706-9186